August 30, 2010

NOKIA N-GAGE CLASSIC (Ponsel kesayanganku)


Berbagai jenis handphone ato telepon genggam atau ponsel sudah pernah kumiliki (bukan kemlinthi lho.. sekedar cerita aja kok.. ^_^), termasuk blackberry (jebol karena make yang BM), ga ada yang betul-betul kusukai seperti Nokia N.Gage Classic. Ga tau kenapa N.Gage Classic bisa mempesonaku sejak saat pertama beli sampai sekarang ini.

Masih teringat di awal tahun 2004, aku berniat mengganti hape ku yang rusak karena tercebur sungai. Pada waktu itu hape trend-setter adalah Nokia 6600, yang pernah mendapat julukan Hape sejuta umat. Harganya waktu itu tergolong mahal, di kota Banda Aceh sekitar 4 jutaan. Memang kalo diliat pada masa itu 6600 sangat canggih. Ada kamera, video plus bentuk nya yang aerodynamic serta ringkas dengan warna umum saat itu white n black. Akupun akhirnya berniat membeli 6600.

Sesampainya di sebuah toko ponsel dibilangan jalan teuku umar, Banda Aceh. Terlihat oleh ku poster promosi N.Gage. Pertama melihat menurutku bentuknya sangat aneh. Ga seperti lazimnya hape saat itu yang berbentuk "portrait". Akupun bertanya apa kelebihan N.Gage. Si penjual mengatakan kalau N.Gage adalah hape khusus buat orang-orang yang suka game (gamers). Dan ga tau kenapa, niatku membeli 6600 batal total, langsung berpindah mengambil N.Gage. Walau aku tahu kalo N.Gage ga memiliki kamera. Harganya pun waktu itu jauh lebih murah, sekitar 1,8 juta (termasuk MMC bawaan segede 64Mb)


Singkat cerita rupanya waktu itu N.Gage Classic memang belum lazim dipake orang. Banyak temen-temen bertanya itu hape kok kaya gimbot (gamewatch..wkwkwkwk), udah gitu kalo dipake nelepon posisi nya harus miring, karena posisi earphone ada di samping atas. Pemakai Ngage yang kujumpai memang rata-rata anak esempe waktu itu. Namun semua mengakui kalo N.gage memiliki kelebihan tambahan sebagai pemutar Mp3 yang handal. Baik dari segi suara dengan hi-loud speaker maupun instalasi built in Mp3 nya (jaman segitu untuk bisa memutar Mp3 harus menginstal aplikasi tambahan di hape seperti Ultra Mp3 Player, termasuk pada hape Nokia 6600).

Ditahun yang sama muncul jenis generasi lanjutan Ngage yaitu Ngage Qd. Kelebihan Qd dibanding Classic adalah main game tidak terputus saat ada incall serta bentuknya lebih mungil. Namun demikian Qd tidak memiliki Mp3 player built in, jadi harus diinstal. Oleh karenanya dikemudian hari pamor Qd kalah sama pendahulunya, Ngage Classic

Tapi ada yang bikin sedih, waktu itu di Banda Aceh belum ada counter atau toko hape yang menyediakan game khusus N.gage. Aku harus puas dengan 1 file game N.Gage bawaan (kalo ga salah Tomb Raider) dan game-game hape biasa.

Kesedihan itu ga berlangsung lama. Waktu sedang sekolah spesialis di Bogor tengah tahun 2004, aku masuk counter Nokia di Yogya plaza di jalan baru dekat Taman Jasmine Bogor. Aku sempat kaget dengar dari counter sales kalo game N.Gage cukup mahal versi originalnya. 250 ribu rupiah pergamenya, yang dikemas dalam bentuk MMC. Urung niat sebagai "anak sekolah" kalo kudu beli game aja harus segitu keluar duit. Akhirnya sambil iseng berjalan-jalan di sekitar taman topi, Jalan muslihat Bogor, aku bertemu sebuah counter sederhana yang bisa mengisikan game-game N.Gage. Harganya pun cukup murah. 6 buah game N.Gage cuma harus membayar 15ribu rupiah, itupun ditambahi lagi dengan berbagai game dan aplikasi yang lain. Oh iya, di counter dekat BRI Taman Topi ini aku juga mengganti MMC ku yang 64 Mb jadi 128 Mb.


Game-game pertama yang ada di N.Gage ku (seingatku) adalah Pandemonium, Asphalt, Ghost Recon, FIFA, Rayman dan Tomb Raider. Pada waktu cuti sekolah ke jogjakarta, aku mengganti memori MMC yang cuma 128Mb jadi 256Mb. Tahun 2004, MMC dengan kapasitas segitu udah cukup besar. Dan di sebuah counter hape depan RRI Gejayan Jogja, aku kembali mengisi game-game Ngage dengan harga yang murah. Lebih dari 12 Game khusus Ngage akhirnya kumiliki, termasuk satu Game NGage yang masih kugemari sampai hari ini yaitu: SPLINTER CELL.

Beberapa fakta unik dan sedikit membanggakan, kalo lazimnya hape lain harganya jadi drop. Ngage malah naik. Ini kuketahui di penghujung tahun 2005. Waktu jalan-jalan di PGC Cililitan Jaktim, harga Nokia 6600 sudah drop jadi 2 juta, tapi N.Gage Classic harganya malah jadi 2 juta (pada saat tersebut Ngage Qd pun sudah drop harga). Dan penggemar Ngage pun udah bukan kalangan anak-anak lagi, tapi juga banyak yang orang dewasa. Banyak bermunculan komunitas penggemar Ngage waktu itu.

Dan akhirnya sampai sekarang di tengah tahun 2011, untuk ukuran hape yang new realesenya 8 tahun lalu, harga NGage Classic dengan kondisi baik masih bertahan diseputaran 400-500rb rupiah. Tidak habis terkena akumulasi depresiasi nilai rupanya.... heheheheh.

N.Gage Classic sekarang jadi salah satu barang koleksi ku. Dengan ukuran memory sekarang sudah 512Mb, Ngage ku ini masih handal dioperasikan untuk ngegame atau komunikasi. Yang tidak bisa kuhindari adalah kerusakan pada keypad karena penggunaan (terutama knob navigasinya akibat intensitas ngegame yang tinggi).

Dan aku yakin, bukan aku sendiri yang addict berat sama N.Gage Classic... ;)


"Nilai itu bukan hanya masalah harga, Nilai lebih pada kepuasan dan kesenangan batin"





5 comments:

unik said...

ayo gan demi menyukseskan blog kita mari tukar link di homepage.
kalo mau koment di blog saya.
tema blog kita sama
http://www.rudigame.blogspot.com/

JOKJAICON ID said...

Okei Gann... Langsung mluncur ke TKP neh.. maturnuwun 4 visit..

Bang Ojeck said...

Sy jga adict ma ponsel yg 1 ini, hnya syg smpe skrg sy blum dpat brng ini... dmna yah...??

Naughtyric's Blog said...

saya jg demen hp itu gan, syg sekali sampe skarang blum dapet.
kalo dapet psti yg QD,,,,

Bang Gil said...

Ane juga demen ma ni hendphone... bener2 elegan n antik banget... klo qd saya dah punya tinggal klasik nih....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...