September 09, 2010

SATE AMBAL : Romantisme Berlebaran ku

Diwaktu Hari Lebaran atau Idul fitri begini, selalu teringat kuliner wajib keluarga besarku yaitu SATE AMBAL (Bahasa lokal kebumen: Sate Ngambal). Biasanya di hari lebaran kedua usai berhalal bihalal dengan keluarga besar, famili dan handai tolan, kami segera berangkat menuju pasar Ambal untuk menikmati hidangan istimewa ini.

Ambal sendiri sebenarnya adalah nama daerah atau kecamatan di pesisir selatan kabupaten kebumen. Ambal terletak kurang lebih 1km dari pantai selatan. Untuk mencapai Ambal banyak jalannya, Visitor yang datang dari arah jogjakarta bisa melewati kutowinangun lalu belok keselatan sampe mentok, kemudian ke barat. Yang dari arah barat bisa melewati jalan alternatif sokka kebumen kemudian masuk jalan menuju bulus pesantren atau bercong.



Sate Ambal adalah sate daging ayam. Yang original adalah daging ayam kampung. Yang membedakan sate Ambal dengan sate reguler terletak di cita rasa ayam nya yang manis setelah dibakar. Kemudian saus nya pun bukan terbuat dari bumbu kacang sebagaimana sate ayam 'reguler', tapi terbuat dari bahan tempe. Saus ini rasanya manis dan gurih serta beraroma harum.

Sate Ambal disantap bersama Ketupat Beras (Bahasa Lokal: Kupat), namun biasanya pedagang juga menyediakan nasi putih. Minuman pasangan Sate Ambal (ini sebetulnya dulu favorit mendiang simbah kakung) adalah teh manis gula batu. Sesuai perkembangan jaman sih, sekarang bebas milih pasangan minumnya (Asal jangan A.O.,.. kaga nyambung Jecx..)



Harga seporsinya cukup murah, kalo dibandingkan dengan kualitasnya. Bayangkan dengan potongan daging ayam kampung yang besar-besar, satu paket komplitnya cuma sekitar 20 ribu an. Paketnya terdiri dari 20 tusuk sate, dua biji ketupat dan segelas es jeruk/teh.

Rasanya yang khas membuat sate ini dikangeni banyak orang. Walau di seluruh Indonesia sudah bertebaran kuliner sate dengan brand dan gaya penyajian Ambal, tapi (menurut saya..) tetap kurang pas kalo ga makan langsung di Ambal nya.

Warung sate yang jadi langganan keluarga besarku (secara turun temurun dinasti ke dinasti) adalah Pak Kasman. Hampir ga ada orang di daerah Kebumen yang ga tau dimana warung sate pak kasman. Teringat olehku, dulu selain kami juga membeli sate yang disediakan, kami juga membawa ayam sendiri untuk diolahkan menjadi sate... hehehehehe

Aku yakin banget, bukan cuma aku dan keluarga besarku yang menggilai sate khas kebumen ini.. tapi juga jutaan orang yang pernah mencicipi rasanya. (Semoga aja sate ini ga di 'copyright jadi milik bangsa ato negara laen... amiiiiin)


(Indahnya momentum berlebaran bersama keluarga yg sekarang sulit ku dapatkan lagi ditanah rantau ini.. rindu dendamku pada mu, Simbah Kakung... Semoga mendapatkan tempat terbaik disisi Allah Swt....)

2 comments:

Donni said...

kangen ya mas......besok kalo pas ke jogja kita sempetin ke ambal ya.... Insya Allah kita bakal sowan mbah putri nih.....

JOKJAICON ID said...

wooooowww.. mau-mau-mau..
sungkem buat mbah putri ya, kangen berat... :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...